Desa Prigi di Banjarnegara Deklarasikan Jadi Kampung Agensia Hayati, Apa Itu?

Peresmian Desa Prigi sebagai Kampung Agensia Hayati oleh Pj Bupati Banjarnegara di Desa Prigi Kecamatan Sigaluh Banjarnegara, Rabu (15/2/2023). (Maula/Serayunews)

Mendukung program Banjarnegara maju berbasis pertanian, para petani di Desa Prigi Kecamatan Sigaluh mendeklarasikan sebagai Kampung Agensia Hayati. Deklarasi berlangsung di desa tersebut bersama dengan Pj bupati Banjarnegara dan pejabat pertanian, Rabu (15/2/2023).


Banjarnegara, serayunews.com

Kampung Agensia Hayati ini, merupakan satu terobosan dalam menciptakan pertanian yang ramah lingkungan, aman, ekonomis. Selain itu, mampu menekan biaya produksi bagi petani, sehingga memiliki nilai lebih saat panen raya.

Plt. Dinas Pertanian Perikanan dan Ketahanan Pangan Kabupaten Banjarnegara, Abdul Suhendi mengatakan, proses Desa Prigi menjadi kampung Agensia Hayati ini telah melalui proses panjang. Kelompok tani Ngudi Slamet dan Kelompok Wanita Tani (KWT) Sekar Wangi menjadi motor penggerak hingga lahirnya Kampung Agensia Hayati ini.

Menurutnya, Agensia Hayati merupakan organisme alam yang dalam perkembangannya mampu mengendalikan hama dan penyakit dalam budidaya tanaman. Produk pengembangan Agensia Hayati adalah PGPR (Plant Growth Promoting Rhizobakter). Kampung ini sudah memproduksi lebih dari 41.000 liter.

“Petani sudah memanfaatkan produk ini. Tidak hanya di Desa Prigi, tetapi sudah menyebar di sejumlah wilayah Banjarnegara dan kabupaten lain,” katanya.

Baca juga: Dorong Proses Transformasi Pendidikan, Balai Penjamin Mutu Jawa Tengah Kunjungi Banjarnegara

Tahapan

Dia mengatakan, prosesi pembuatan organisme alami ini sudah melalui berbagai tahapan. Termasuk melalui laboratorium dari Balai Perlindungan Tanaman Pangan Hortikultura dan Perkebunan (BPTPH), Dinas Pertanian Dan Perkebunan Provinsi Jawa Tengah. Laboratorium Pengamatan Hama Dan Penyakit (LPHP) Banyumas dan Dinas Pertanian Perikanan dan Ketahanan Pangan Banjarnegara.

“Prosesnya sudah berlangsung sejak tahun 2010, dan dengan bimbingan dari BPTPH Jateng, LPHP Banyumas, dan Dinas Pertanian Perikanan dan Ketahanan Pangan Banjarnegara. Petani di Desa Prigi menjadi petani swadaya yang mampu mendukung kinerja para penyuluh pertanian sebagai pendampingnya,” ujarnya.

Tak hanya itu, dukungan dari Lembaga Filantropi Rumah Zakat sejak 2015 ini, juga membantu para petani hingga membentuk Pusat Pelatihan Pertanian Dan Perdesaan Swadaya (P4S). Lembaga edukasi dan vokasi ini, merupakan satu lembaga yang membantu dalam menyetak generasi muda pertanian yang siap menerima tongkat estafet pembangunan pertanian.

Sementara itu, Pj Bupati Banjarnegara Tri Harso Widirahmanto mengatakan, wilayah Desa Prigi Kecamatan Sigaluh ini merupakan basis dari tanaman holtikultura jenis salak. Melalui kreativitasnya, KWT desa ini juga telah melahirkan aneka produk olahan dari salak mulai dari manisan, sari salak, dodol, jenang, hingga olahan salak lainnya.

“Keragaman hasil olahan ini juga akan menjadi daya tarik tersendiri, termasuk membangkitkan sektor pariwisata. Saya berharap, kolaborasi semua pihak dalam terwujudnya Desa Prigi sebagai Kampung Agensia Hayati ini bisa semakin meluas lagi ke wilayah lain. Sehingga akan memberikan berdampak positif bagi masyarakat dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat,” katanya.

Kehadiran Kampung Agensia Hayati ini harapannya dapat menjadi ekosistem yang mampu melahirkan solusi, memberi motivasi, dan inspirasi bagi petani secara umum di dalam usahanya.

Berita Terkait

Berita Terkini