Jumat, 21 Januari 2022

Awal Tahun, Pengoperasian Bus Trans Banyumas Dihentikan Sementara

Kepala Dishub Banyumas, Agus Nur Hadie.(Dok istimewa)
Memasuki awal tahun 2022, pengoperasian Bus Trans Banyumas dihentikan untuk sementara waktu, karena adanya perbaikan sistem serta teknis. Bus tersebut kemungkinan akan dioperasikan kembali pada akhir bulan Januari ini.

Purwokerto, Serayunews.com

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Banyumas, Agus Nur Hadie mengatakan, intruksi penghentian pengoperasionalan Bus Trans Banyumas ini langsung dari Direktorat Jenderal Perhubungan Darat dan berlaku untuk semua kota/kabupaten yang mendapatkan program bantuan bus tersebut pada tahu 2021.

“Dengan adanya pertimbangan teknis atau sistem, maka layanan Trans Banyumas program Buy The Service (BTS) dihentikan sementara mulai hari ini, Sabtu (1/1). Layanan Bus Trans Banyumas ini akan dilanjutkan kembali pada akhir bulan Januari atau menunggu pemberitahuan selanjutnya,” jelasnya.

Baca juga  Catat! Bakal Ada Jalan Tol, Cilacap - Bandung Hanya 3 Jam 

Penghentian operasional Bus Trans Banyumas ini berlaku untuk tiga koridor yang sudah dijalankan, yaitu mulai dari koridor 1 dengan rute Terminal Ajibarang sampai pasar Pon dan koridor 2 dari Terminal Notog sampai ke Terminal Baturaden dan koridor 3 dari Terminal Bulupitu sampai Kebondalem.

Lebih lanjut Agus menjelaskan, informasi dari Dirjen Perhubungan Darat, penghentian pengoperasian bus karena adanya pembenahan internal, baik secara teknis maupun pada sistem aplikasi. Kemungkinan besar juga sekaligus ada pembaharuan terkait ketentuan tarif.

“Kami dari Dishub memohon maaf kepada masyarakat atas penghentian sementara layanan Bus Trans Banyumas ini, tetapi kami di Banyumas hanya operator saja, semua kerangka teknis dan aplikasi berada di tangan Dirjen Perhubungan Darat. Nanti akan ada penjelasan langsung dari Dirjen Perhubungan Darat,” terang Agus.

Baca juga  Ganjar Dapat Banyak Komplain Terkait Banjir di Semarang

Bus Trans Banyumas ini, sejak dioperasikan tanggal 5 Desember 2021 lalu,  load factor atau sudah mengangkut penumpang rata-sata sampai 90,84 persen. Minat masyarakat Banyumas untuk beralih menggunakan moda transportasi bus ini sangat tinggi, terlebih bus masih dioperasionalkan secara gratis.

Berita Terkait

Berita Terkini