Rabu, 5 Oktober 2022

Lega Bertemu Jokowi dan Ganjar Setelah Lebih Dua Jam Berdiri Menunggu

Gubernur Ganjar Pranowo saat menyapa warga di Desa Giriroto, Boyolali, Kamis (11/8/2022). (Dok Redaksi Serayunews)

Raut wajah Nur Haryanti, Ida dan Sari Widadyo tampak bahagia. Penantian mereka setelah berdiri dua jam lebih di bawah terik matahari, dibayar lunas setelah bertemu Presiden Joko Widodo dan Gubernur Ganjar Pranowo.


Boyolali, serayunews.com

Momen itu berlangsung dalam kunjungan kerja Presiden Jokowi di Desa Giriroto, Boyolali, Kamis (11/8). Presiden meninjau pengembangan kelapa genjah sekaligus melakukan penanaman kelapa genjah dan tanaman sela bersama para petani setempat.

Sekitar pukul 09.20 WIB rombongan kepala negara tiba di lokasi. Jokowi tak langsung ke titik acara namun menyapa terlebih dulu warga Desa Giriroto. Praktis suasana menjadi riuh karena warga berebut ingin menyapa langsung Presiden.

Tak jauh dari Presiden Jokowi, tampak Gubernur Ganjar Pranowo juga menyalami satu persatu warga yang menyapanya. Ganjar mendampingi Jokowi yang bagi-bagi kaus ke warga setempat.

Saat acara berlangsung belasan petani telah berdiri di lahan yang telah disiapkan. Di depan mereka terdapat bantuan presiden dan bibit kelapa genjah yang sudah ditanam. Saat presiden berdialog dengan petani, Ganjar meladeni para petani yang meminta foto dengannya.

“Tadi pak Ganjar tanya, ini siapa yang tanam. Saya bilang ya saya pak, ini bibit kelapa,” ujar Ida mempraktikkan obrolannya dengan Ganjar.

Ida mengatakan, ada seribu bibit kelapa genjah yang ditanam pada acara tersebut. Ida senang dikunjungi dan berdialog dengan Jokowi serta Ganjar.

“Ini bibit kelapa ada seribu, seneng dapet bantuan. Semoga maju dalam ekonominya,” kata Ida.

Pesan dari Ganjar

Hal yang sama juga dirasakan Sari Widadyo. Perasaan senang dan bahagia bertemu Presiden Jokowi dan Gubernur Ganjar Pranowo, makin bertambah dengan adanya pemberian bantuan bibit.

“Perasaane nggih remen banget, dikunjungi mawon pun seneng, lebih-lebih ada bantuan kaya gini ya tambah senang warga sekitar sini,” katanya.

Petani berusia 56 tahun itu juga mendapat pesan dari Ganjar terkait bantuan yang dari Presiden Jokowi. Widadyo mengatakan, Ganjar berpesan agar nantinya petani bisa memanfaatkan hasil tanaman.

“Ya niku masalah penghasilan penanaman ini mudah-mudahan bisa dimanfaatkan oleh warga sini sekitarnya dan hasilnya bisa menambah perekonomian dan kemajuan di kampung sini,” katanya.

Petani lainnya, Nur Haryanti pun gembira. Momen ini adalah hari yang telah lama ia nantikan. Bisa bertemu dan menyapa langsung Presiden Jokowi serta Gubernur Ganjar Pranowo.

“Rasanya seneng banget sama terharu, didatangi orang nomor satu di Indonesia dan orang nomor satu di Jawa Tengah. Bisa bersalaman langsung ya Allah sungguh bahagia sekali,” ujarnya.

Nur terus mengungkapkan perasaannya bertemu Jokowi dan Ganjar. Sampai acara selesai, Nur merasa tak percaya dan gemetaran karena bisa berfoto bersama Ganjar.

“Degdegan, bahagia, pak ganjar lucu banget humoris dan merakyat banget, ya Allah subhanallah,” tuturnya.

Nur mengatakan, bantuan bibit jumlahnya ribuan dan berbagai jenis. Mulai dari kelapa genjah, jagung, cabai, tomat hingga tanaman sayur-sayuran.

“Semoga petani sini bisa memanfaatkan bantuan pemerintah dan tambah makmur sejahtera,” kata perempuan berusia 37 tahun itu.

Bantu Pengembangan Industri

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyampaikan terima kasih kepada Presiden Joko Widodo atas bantuan bibit tersebut. Ganjar berharap, bantuan bibit itu akan membantu pengembangan industri yang sudah ada salah satunya gula semut.

“Kita harapkan ini menjadi bagian baru untuk mengembangkan industri yang ada di sini, dan dukungan pak bupatinya bagus nanti lansekapnya jadi indah di sana ada waduk nah ini dua tahun sudah berbuah lho,” ujar Ganjar.

Maksimalkan Lahan Tak Produktif, Jokowi Tanam Kelapa Genjah di Jateng

Presiden Jokowi mengatakan ada 46 ribu bibit kelapa genjah yang dibagikan dan ditanam di Kabupaten Boyolali. Selain itu, bantuan bibit juga diberikan di Karanganyar sebanyak 44 ribu bibit dan 110 ribu bibit di Sukoharjo.

“Ini baru dimulai dari sini, nanti di provinsi-provinsi yang memang kelapa bisa baik akan kita tanami. Targetnya kurang lebih 1 juta kelapa genjah, tapi tidak kelapa saja. Tadi ada jagung dan bibit cabai juga,” kata Jokowi.

Cara ini, kata Jokowi, harapannya menjadi solusi ketahanan pangan di Indonesia. Sebab saat ini, terjadi krisis pangan dan sudah 300 juta orang di dunia mengalami kelaparan.

“Di beberapa negara sudah mulai, kalau ini tidak ada solusi bisa masuk ke 800 juta orang akan kekurangan pangan,” kata Jokowi.

Jokowi percaya Indonesia mampu menghadapi krisis pangan tersebut. Terutama jika masyarakatnya bisa mengoptimalkan keberadaan lahan tak produktif.

“Urusan cabai, urusan ya harusnya rumah tangga-rumah tangga di desa itu bisa nanam itu. Di polybag atau di pekarangannya, sehingga tidak ada yang namanya kita ini kekurangan cabai atau harganya naik drastis,” tandasnya.

Berita Terpopuler

Berita Terkini