Jumat, 2 Desember 2022

Lokasi Konservasi Milik Kilang Pertamina Cilacap, Tambah Koleksi Lima Rusa

Pertamina Refinery Unit (RU) IV Cilacap meresmikan taman panangkaran Rusa Timor di kompleks Rumah Dinas Perusahaan (RDP) Gunung Simping, Selasa (9/12/2020).

Dalam rangka upaya pelestarian hewan liar yang dilindungi, Pertamina Refinery Unit (RU) IV Cilacap meresmikan taman panangkaran Rusa Timor di kompleks Rumah Dinas Perusahaan (RDP) Gunung Simping, Selasa (9/12/2020).


Cilacap, Serayunews.com

Acara ditandai dengan pengguntingan pita dan pelepasan lima ekor Rusa Timor oleh General Manager (GM) RU IV Joko Pranoto, disaksikan Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah II Resor Cilacap Dedi Rusyanto, perwakilan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Cilacap, dan dihadiri oleh jajaran manajemen RU IV Cilacap, serta ketua beserta pengurus Persatuan Wanita Patra (PWP).

Taman konservasi ini diberi nama ‘Adaptif Park’ merupakan implementasi salah satu core value Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yakni Akhlak – Amanah, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif.

Melalui upaya ini kata Dedi, pihak BKSDA berharap konservasi akan berdampak pada pemberdayaan masyarakat sekitar dan memotivasi para pemerhati lingkungan untuk meningkatkan upaya konservasi, baik eksitu maupun insitu.

“Untuk kesekian kalinya kami turut bangga atas inisiatif dan peran Pertamina terhadap konservasi keanekaragaman hayati, khususnya di Kabupaten Cilacap, kami akan dukung dengan melakukan pendampingan agar upaya konservasi ini berhasil,” ujarnya.

Empat ekor rusa betina dan satu ekor rusa jantan yang dilepas di taman Adaptif Park ini dinyatakan legal dibuktikan dengan sertifikat yang diberikan kepala BKSDA kepada GM RU IV Cilacap.

“Ada filosofinya mengapa hanya ada 1 ekor jantan dengan 4 betina berkaitan dengan sex ratio rusa jantan,” imbuh Edi.

Katanya, rusa betina dan jantan memasuki masa kematangan secara seksual dan siap kawin pada umur 18-24 bulan.

Dinyatakan Joko, pertumbuhan Rusa Timor sebagai hewan endemik khas Jawa – Bali hanya tinggal 10%, hal ini menjadi alasan bagi Kilang Pertamina Cilacap untuk melakukan penangkaran.

“Harapannya rusa ini akan berkembang makin banyak, sehingga Pertamina berkontribusi menekan tingkat pengurangan populasi Rusa Timor ,” ucapnya.

Dengan Adaptif Park’ ini berarti Pertamina RU IV Cilacap telah memiliki 3 tempat konservasi, melengkapi taman konservasi pohon langka ‘Wijayakusuma Keraton’ asal pulau ‘Majethi’ dan taman konservasi ‘Burung Merak’.

Berita Terpopuler

Berita Terkini