Kamis, 7 Juli 2022

Nyaris Sukses Berbisnis Sabu, Ini Perubahan Penampilan Modifikator Asal Wangon Setelah Tertangkap

Perubahan Penampilan Pengedar Sabu Asal Wangon Setelah Tertangkap

Cilacap, Serayunews.com – Seorang pemuda asal Desa Wangon Kecamatan Wangon terbilang sukses dalam mengembangkan bisnisnya. Dalam waktu singkat, dia bisa memutar uang hingga bisnisnya beromset ratusan juta. Melalui komunitasnya di dunia motor modifikasi dan sejumlah kawannya, barang yang dijualnya cepat terjual. Untung puluhan juta bisa dikantongi dalam sebulan. Hasilnnya digunakan bersenang senang dan belanja belanja manja, sedangkan sisanya dipakainya lagi untuk kulakan. Sayangnya, barang yang dijual berupa butiran kristal alias sabu sabu. Polisi yang mengetahui peredaran barang haram itu, menangkapnya pekan lalu.


 

Tak lagi sempongan dan bertampang gaul, TP (23) kini gundul dan terlihat culun. Penampilannya dipermak habis penyidik dari Satnarkoba Polres Cilacap setelah tertangkap dengan barang bukti hampir setengah kilogram sabu. Dengan outfit seadanya, dia harus menghadapi hari hari penuh imajinasi di balik jeruji besi.

Baca juga  Kisah Sedih, Ribuan Guru di Purbalingga Belum Digaji Sejak Dapat SK Mei Lalu

Kapolres Cilacap AKBP Djoko Julianto mengatakan, penangkapan pelaku berawal dari informasi petugas yang mengetahui peredaran tembakau gorila atau tembakau sintesis di wilayah Jambusari Kecamatan Jeruklegi. Polisi awalnya mengamankan pemuda berinisial RP (23) warga Desa Kelapagading Kecamatan Wangon Kabupaten Banyumas yang tinggal di Jeruklegi, Cilacap.

“Petugas berhasil mengamankan barang bukti berupa tujuh paket tembakau sintesis yang masuk dalam narkotika golongan I. Barang bukti lain berupa Uang tunai sebesar Rp 100.000, satu buah timbangan digital, handphone, bungkus rokok dan bungkus plastik berisi plastik klip,” jelasnya, Senin (28/10/2019)

Baca juga  PSIS Meledak di Piala Presiden, Ini Capaian Istimewanya

Dari penangkapan tersebut, kata dia, petugas kemudian mengembangkan penyelidikan dan mengarah ke pelaku berinisial TP (23) yang berdomisili di Wangon. TP berhasil diamankan tanpa perlawanan di rumahnya yang berada di RT 3 RW 3 Desa Wangon Kecamatan Wangon. Saat digeledah, ditemukan setengah kilogram sabu, timbangan digital, dan bungkusan paket plastik kecil, alat penghisap atau bong.

“Dalam lemari tersangka TP juga ditemukan peluru aktif senjata laras panjang yang menurut pengakuan pelaku milik kakaknya,” ungkapnya.

Kapolres Cilacap menginterogasi pelaku pengedar sabu warga Kecamatan Wangon Kabupaten Banyumas

Lebih lanjut dijelaskan, pelaku mendapatkan paket sabu senilai 300 juta itu dari Jakarta. Berdasarkan pengakuannya, barang tersebut milik kaka pelaku yang kini masih diburu petugas. Sabu tersebut sudah diedarkan pelaku sejak dua bulan terakhir, dengan omset ratusan juta di wilayah Cilacap dan Banyumas.

Baca juga  Antisipasi PMK, Ini Upaya Pemkab Cilacap Jelang Iduladha

“Kita masih melakukan pengembangan kasus ini dan mengejar pelaku berinsial EK (25),” pungkasnya.

Dalam pengungkapan kasus narkoba itu, Satresnarkoba Polres Cilacap juga mengamankan pelaku lain diantaranya WU (20) warga Desa Jenang Kecamatan Majenang, DS (19) warga Desa Binangung Kecamatan Binangun, BA warga Desa Cimanggung Kecamatan Cimanggu serta FP warga Kelurahan Sidakaya Kecamatan Cilacap Selatan. Para pelaku ditangkap sebagai pengguna dan pengedar obat obatan Daftar G.

Berita Terkait

Berita Terkini