Senin, 23 Mei 2022

Ditanya Gubernur Ganjar Soal Rapid Tes, Para Nelayan Ini Jawab Sesukanya

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo langsung meninjau Pelabuhan Perikanan Pantai Tegalsari Kota Tegal, Minggu (9/5/2021)

Adanya informasi bersandarnya 400 kapal nelayan di Pelabuhan Perikanan Pantai Tegalsari Kota Tegal, Minggu (9/5/2021). Hal itu membuat Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo langsung meninjau pelabuhan itu di sela lawatannya di Kota Tegal.


Tegal, Serayunews.com

Diketahui, kapal-kapal itu pulang usai berlayar ke sejumlah daerah di Indonesia, seperti Jakarta, Kalimantan, Banjarmasin dan sekitarnya. Terdapat 150 nelayan dan anak buah kapal (ABK) yang turun dari kapal-kapal itu.

Saat Ganjar datang, banyak nelayan dan ABK yang sedang berada di atas kapal. Mayoritas di antara mereka tidak memakai masker dan tidak menjaga jarak ketika mengobrol.

Baca juga  Hari Buruh, Ganjar Beri Sembako

“Ayo dipakai maskernya. Jaga jarak. Kemarin sudah dites?” tanya Ganjar pada beberapa nelayan itu.

Nelayan-nelayan tersebut menjawab sekenanya. Ada yang tidak mengetahui tes apa yang dimaksud Ganjar.

“ Kui lho, sing ducucuk irunge (dirapid). Sudah kan?,” jelas Ganjar dan dijawab sudah oleh mereka.

” Sampun pak, wingi dicucus (kemarin dirapid). Hasile positif,” jawab salah satu nelayan.

Ganjar dan rombongan terkejut dengan jawaban itu. Ia pun bertanya sekali lagi, apakah hasilnya positif atau negatif.

” Kan apik hasil positif pak, dari pada negatif,” kata nelayan itu dan tidak tahu maksud positif dan negatif rapid antigen.

Baca juga  Ganjar Ajak Rotary Indonesia Ikut Selesaikan Masalah Kawin Muda

Ganjar mengatakan pemeriksaan pada nelayan dan ABK di Tegal penting dilakukan Sebab, sudah ada 400 kapal yang mendarat dan dipastikan akan bertambah mengingat masih ada beberapa hari sebelum lebaran.

“Maka ini saya cek, pastikan mereka semua dites dan sudah dilakukan. Ditemukan satu yang positif Covid-19 dan langsung dilakukan tindakan, sementara lainnya negatif,” ucap Ganjar.

Kontrol terhadap nelayan dan ABK di pelabuhan lanjut Ganjar sangat penting. Sebab meski para nelayan itu adalah warga setempat, namun mereka sudah berkeliling ke daerah-daerah lainnya.

Baca juga  Ribuan Orang Penuhi Jalanan di Sepandang Candi Mendut hingga Borobudur

“Meski kebanyakan orang tegal, tapi mereka sudah berkeliling-keliling, rata-rata dari Jakarta. Maka saya minta hati-hati betul, apalagi pengetahuan mereka tidak terlalu memahami, saya tanya positif apa negatif saja tidak paham. Jadi ini harus jadi perhatian,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala KSOP Pelabuhan Tegal, Fatah Yasin menerangkan, sudah ada 400 kapal yang mendarat di pelabuhan itu. 40 persen kapal berlayar dari Jakarta.

“ABK nya kebanyakan dari Brebes, Tegal dan Pekalongan. Sudah kami tes semuanya dan alhamdulillah negatif. Ada satu yang positif, itu ternyata dari darat, bukan termasuk ABK,” ucapnya.

Berita Terkait

Berita Terkini