Sabtu, 20 Agustus 2022

Ratusan Rumah di Wanareja Tergenang Banjir

Lahan Pertanian Terendam, Kerugian Capai Ratusan Juta

Banjir, BPBD Cilacap
Genangan di salah satu dusun Desa Sidamulya Kecamatan Wanareja

CILACAP,SERAYUNEWS.COM – Sedikitnya 423 rumah di tiga Desa Kecamatan Wanareja tergenang banjir akibat hujan deras yang terjadi dalam beberapa waktu terakhir. Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cilacap, Tri Komara Sidhy menjelaskan, banjir menggenangi satu dusun di Desa Wanareja, dua dusun di Desa Bantar, dan empat dusun di Desa Sidamulya.

“Seluruhnya masuk wilayah Kecamatan Wanareja. Jumlah rumah yang tergenang banjir mencapai 423 unit yang dihuni 1.351 jiwa, 37 rumah yang dihuni 114 jiwa di antaranya terendam dengan kedalaman air berkisar 50 sampai dengan 100 sentimeter,” jelasnya.

Baca juga  Jembatan Ambruk, Warga Dusun Sudikampir di Banjarnegara Terisolir

Sedangkan 628 rumah yang dihuni 1.634 jiwa di Desa Tarisi Kecamatan Wanareja, tinggi genangan air di dalam rumah rata-rata 45 cm, di pekarangan berkisar 40 sampai dengan 100 cm. Pada Sabtu (24/2/2018) siang naik setinggi 15 cm. Banjir di Desa Tarisi akibat ambrolnya gorong-gorong saluran pembuangan menuju Sungai Cibeureum yang merupakan anak Sungai Citanduy.

Lebih lanjut dijelaskan, banjir juga menggenangi puluhan hektare sawah dan kebun di Desa Sidamulya. Kerugian akibat genangan air yang merendam sawah dan lahan pertanian itu diperkirakan mencapai ratusan juta rupiah.

  • Genangan air merendam sawah seluas 82 hentare, dengan tanaman padi varietas cimalaya. Potensi kerugian mencapai Rp447.720.000
  • Lahan pertanian tanaman jagung seluas 4 hektare, kerugian mencapai Rp Rp23.780.000
  • Lahan pertanian terung seluas 3 hektare taksiran kerugian Rp15.183.000
  • Pepaya seluas 3 hektare dengan kerugian Rp 12 juta
  • Cabai merah keriting seluas 3 hektar, taksiran kerugian Rp 18 juta
  • Singkong dan Ubi Kayu seluas 4 hektar, taksiran kerugian Rp 12 juta
Baca juga  Jenderal Asal Cilacap Ini Jadi Ketua Timsus Kasus Ferdy Sambo, Berikut Profilnya

Di Desa Bantar juga merendam tanaman padi berusia 60 hari seluas 30 hektare dengan taksiran kerugian Rp163.800.000,00 dan
Tanaman pepaya berusia dua bulan seluas 5 hektare dengan taksiran kerugian Rp 20 juta.

Genangan banjir di Desa Wanareja, khususnya Dusun Cibungur, merendam tanaman padi berusia antara 75 – 90 hari seluas 35 hektare siap panen dengan taksiran kerugian Rp150 juta. Tidak hanya lahan pertanian, Empat kolam yang berisi ikan gurami, lele dumbo, tawes, dan mujair juga terkena banjir.

“Total nilai kerugian masih dalam perhitungan. Bantuan logistik dari sejumlah pihak mulai disalurkan ke Desa Tarisi Kecamatan Wanareja,” ujarnya.

Baca juga  Bocah Tujuh Tahun Tenggelam Hilang di Sungai Parid Ujungmanik Kawunganten
Bantuan, Banjir
Baznas salurkan bantuan logisitik ke para pengungsi di Desa Tarisi Kecamatan Wanareja, Sabtu (25/2/2018)

Berita Terkait

Berita Terkini