Jelang Ramadan dan Idulfitri, Ganjar Bahas Mudik sampai Inflasi

Jelang Ramadan dan Idulfitri, Ganjar Bahas Mudik sampai Inflasi

Adi KurniawanJurnalis:Adi Kurniawan
Bagikan:
Gubernur Jawa Tengah bersalaman dengan pemangku kebijakan pangan Jawa Tengah di Hotel Gumaya Semarang, Kamis (9/3/2023). (dok pemprov jateng)

Menjelang Ramadan dan Idulfitri 1444 Hijriah, Gubernur Ganjar Pranowo mengumpulkan seluruh pemangku kepentingan terkait pangan di Jawa Tengah, Rabu (8/3/2023). Inflasi hingga pergerakan pemudik jadi perhatian Ganjar.


Semarang, serayunews.com

Ganjar menyoroti lima isu dalam acara yang berlangsung di Hotel Gumaya, Semarang itu. Antara lain terkait dengan status PPKM yang sudah dicabut. Kedua adalah potensi pergerakan pemudik. Selanjutnya masih berkaitan adalah terkait cuti bersama.

“Nah, terus BMKG ini masih mewanti soal fenomena cuaca ekstrem yang masih akan terjadi sampai akhir Maret nanti,” ucap Ganjar dalam arahannya.

Isu ke lima, Ganjar mengatakan masih terkait dengan cuaca ekstrem yang akan mengganggu produktivitas pertanian tanaman pangan di Jawa Tengah.

“Ini momentum yang mesti kita perhatikan. Kaitannya dengan kebutuhan masyarakat sekaligus pengendalian inflasi,” kata Ganjar usai acara.

Mantan anggota DPR RI itu mengatakan, inflasi masih membayangi jelang Ramadan dan Idulfitri 1444 H. Terutama terkait harga beras di Jateng yang masih di angka Rp11.270 per kilogramnya dari Harga Acuan Pembelian Bapanas yakni Rp9.450.

“Beras kan panen raya udah berjalan dan harganya mulai turun, tapi jangan sampai petani rugi maka Bulog kami minta untuk stand-by,” tegasnya.

Minta Bulog Siaga

Ganjar telah meminta agar Bulog terus siaga memantau kondisi harga Gabah Kering Panen di petani. Jika nantinya harganya terus menurun dari HAP, Ganjar menyebut itulah saat Bulog mengintervensi.

Koordinasi pada pagi hari itu, Ganjar juga meminta seluruh BUMD di Jawa Tengah untuk turut serta dalam persiapan menghadapi situasi di jelang Ramadan dan Idulfitri.

Ketua PP Kagama ini mengatakan, kendala saat ini adalah sulitnya mengetahui pergerakan beras dari hasil panen raya. Dia juga meminta BUMD untuk mendata produktivitas lahan yang ada, serta potensi yang rawan terganggu saat cuaca ekstrem.

“BUMD wabil khusus yang urusan pangan coba semua berkoordinasi untuk ngecek stoknya ada berapa, harganya seperti apa, kamu ngambil dari mana, kamu jualnya ke mana,” katanya.

Berikutnya adalah kesiapan menghadapi pergerakan pemudik. Ganjar mengatakan, tahun 2023 prediksinya terjadi kenaikan jumlah pemudik mencapai 13,38 persen atau sekitar 12 juta pemudik melintas Jawa Tengah.

“Saya mintakan untuk semua siaga sampai dengan Lebaran nanti membuat simulasi agar bisa mengelola arus mudik yang perkiraannya sampai 12 juta yang akan masuk ke Jawa Tengah. Jadi ini persiapan-persiapan yang harus saya kira, jauh lebih dini akan lebih baik,” tandasnya.

Sebagai informasi, Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Tengah mencatat inflasi yang terjadi di provinsi ini pada Februari 2023 mencapai 0,29 persen. Pemicu inflasi adalah kenaikan harga di seluruh indeks kelompok pengeluaran.

Di antaranya kelompok makanan, minuman, dan tembakau memberi kontribusi terbesar inflasi mencapai 0,73 persen. Adapun sejumlah komoditas yang memicu terjadinya inflasi antara lain kenaikan harga beras, rokok, serta bawang merah, dan bawang putih.


© 2016 Serayu News