Jumat, 12 Agustus 2022

Berkat Lapak Ganjar Madu Milik Aklis Jadi Terkenal

Aklis Nurdiansyah, pemilik produk UMKM Wijaya Madu Borobudur, terlihat sumringah saat Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo bersama istri, Siti Atikoh, berkunjung ke rumahnya di Kesawan, Tuksongo, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Kamis (31/3/2022).


Magelang, serayunews.com

Selain diborong, Aklis berkesempatan melihat ekspresi Ganjar Pranowo saat mencicipi madu produksinya. Ia juga menyampaikan terima kasih kepada Ganjar Pranowo karena berkat lapak Ganjar usaha madu miliknya berkembang pesat.

“Saya terima kasih banyak berkat Lapak Ganjar madu saya jadi terkenal. Ini ada madu ginseng, madu Kaliandra, madu rambutan, madu lanceng, dan madu cerana. Silakan dicoba, ini testernya, Pak,” ujar Aklis sambil menyodorkan madu lanceng kepada Ganjar.

Baca juga  Lega Bertemu Jokowi dan Ganjar Setelah Lebih Dua Jam Berdiri Menunggu

Ganjar langsung mencicipi madu lanceng tersebut. Madu lanceng merupakan salah satu madu kesukaan Ganjar. Ia terlihat menikmati ketika mencoba madu lanceng produksi Wijaya Madu.

“Mau coba yang madu cerana sekalian, Pak? Ini bagus buat tulang,” timpal Aklis menawarkan madu cerana yang menurut pengalamannya bagus untuk tulang.

Mendengar tawaran itu, Ganjar tertarik untuk mencobanya. Apalagi Ganjar juga sedang dalam tahap memulihkan patah tulang tangannya.

“Wah cocok itu, kebetulan ini tangannya lagi perlu rehab. Rasa manisnya lebih banyak daripada yang lanceng. Kalau lanceng itu manis dan ada asamnya. Aku beli ini mas, biar tulangnya cepat rapat,” kata Ganjar usai mencicipi madu.

Baca juga  Lulusan SMKN Jateng Ini Sukses di Jepang

Aklis menjelaskan usaha madunya dimulai pada tahun 2019 dan permintaan meningkat ketika memasuki pandemi Covid-19. Mulanya pembeli berasal dari sekitar Borobudur dan Magelang. Ia juga memenuhi permintaan pelanggan yang suka ginseng untuk membuat madu ginseng. Produk itu kini menjadi salah satu andalannya.

Usaha Madu Wijaya sendiri semakin terkenal saat Aklis mengikuti Lapak Ganjar. Unggahan di instagramnya diunggah ulang oleh Ganjar Pranowo. Manfaatnya langsung dirasakan oleh Aklis dengan penjualan yang meningkat pesat.

“Naik 200 persen dan waktu tayangan pertama Lapak Ganjar naik 300 persen. Paling laku madu cerana, lanceng, dan untuk daerah sini madu rambutan karena mempunyai ikon kalau daerah Borobudur itu madu Kaliandra dan rambutan,” kata Aklis.

Baca juga  Jateng Dinilai sebagai Mentor Kebijakan Pengarusutamaan Gender

Tidak hanya kenaikan penjualan, ternyata unggahan di Lapak Ganjar juga semakin membuat produk madu Wijaya lebih terkenal sampai mancanegara.

“Banyak yang dibawa ke luar negeri seperti di Eropa. Misal yang punya usaha resort di sini mereka bawa ke sana untuk oleh-oleh. Sama Asia banyak, Februari lalu ada pesanan dari Hongkong,” katanya.

Berita Terkait

Berita Terkini